ANALISIS STABILITAS TANAH LEMPUNG DENGAN PENAMBAHAN DIFA SOIL STABILIZER DAN ABU SEKAM PADI UNTUK PERKERASAN JALAN TANAH

Anggara, Robby Zul (2020) ANALISIS STABILITAS TANAH LEMPUNG DENGAN PENAMBAHAN DIFA SOIL STABILIZER DAN ABU SEKAM PADI UNTUK PERKERASAN JALAN TANAH. Skripsi (S1) thesis, Universitas Muhammadiyah Metro.

[img]
Preview
Text
ABSTRAK.pdf

Download (74kB) | Preview
[img]
Preview
Text
COVER.pdf

Download (11MB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (154kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB III.pdf

Download (383kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB V.pdf

Download (188kB) | Preview
[img]
Preview
Text
DAFTAR LPUSTAKA.pdf

Download (9kB) | Preview
Official URL: http://eprints.ummetro.ac.id

Abstract

Tanah”lempung merupakan tanah yang bersifat multi component, terdiri dari tiga fase yaitu padat, cair, dan udara.”’Bagian yang padat merupakan polyamorphous terdiri dari mineral inorganis dan organis.””Mineral-mineral lempung merupakan subtansi-subtansi kristal yang sangat tipis yang pembentukan utamanya berasal dari perubahan kimia pada pembentukan mineral-mineral batuan dasar.”’Semua mineral lempung sangat tipis kelompokkelompok partikel kristalnya berukuran”10 koloid"(<0,002 mm) dan hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop. Tanah yang kurang baik karakteristiknya perlu dilakukan tindakan perbaikan, salah satunya dengan cara stabilisasi tanah sebagai upaya memperbaiki sifat fisik dan sifat mekanis tanah serta meningkatkan nilai CBR tanah. Stabillisasi mekanis atau stabilisasi kimiawi merupakan salah satu upaya yang bisa dilakukang dengan cara menambahkan zat additive. Pada penelitian ini zat additive yang digunakan yaitu Difa Soil Stabilizer dengan persentase 0,2%, 0,4%, 0,6%, dan 0,8% sedangkan untuk abu sekam padi menggunakan persentase 8%. ’Menurut sistem klasifikasi USCS, hasil pengujian sifat fisik tanah asli menunjukkan bahwa tanah tersebut memiliki nilai batas cair (LL) rata-rata”sebesar 26%,”dan nilai indeks plastisitas”(PI)”’rata-rata sebesar 4,95%. Apabila nilai tersebut diplotkan””pada diagram plastisitas maka tanah tersebut masuk dalam”’kelompok lempung anorganis dan lempung berpasir dengan plastisitas rendah. Menurut sistem klasifikasi AASTHO, sampel tanah termasuk kedalam kelompok A-2-4. Tanah golongan ini termasuk tipe kerikil dan pasir yang berlanau atau berlempung. Dari pengujian yang telah dilakukan nilai CBR yang didapat dari tanah lempung berpasir menunjukkan nilai sebesar 4,20% yang mana untuk nilai tersebut belum memenuhi syarat dari Bina Marga yaitu sebesar 6%. Maka dari itu perlu dilakukan stabilisasi mekanis menggunakan Difa Soil Stabilizer dan abu sekam padi. Pada pengujian ini dapat disimpulkan bahwa penggunaan zat additive berupa Difa Soil Stabilizer dan abu sekam padi dapat meningkatkan daya dukung tanah lempung berpasir untuk akses jalan tanah. Terutama untuk CBR tanah dengan meningkatkan persentase zat additive dan kadar air yang tepat maka akan semakin baik pula nilai CBR yang didapat. Pada penelitian ini didapatkan nilai CBR optimumnya sebesar 7,17% pada campuran 0,6% Difa Soil Stabilizer dan 8% abu sekam padi, yang mana nilai tersebut sudah memenuhi syarat dari Bina Marga.

Item Type: Thesis (Skripsi (S1))
Creators:
CreatorsNIM/NPMEmail
Anggara, Robby Zul15510069UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionContributorsNIDN/NIPEmail
Thesis advisorAmran, Yusufnidn0209017901UNSPECIFIED
Thesis advisorHadijah, Idanidn0206026601UNSPECIFIED
Thesis advisorSriharyani, Leninidn0210018102UNSPECIFIED
Additional Information: 054/TEKNIK/2020
Uncontrolled Keywords: CBR, Difa Soil Stabilizer, Stabilisasi, Tanah lempung, zat additive
Subjects: 600 Ilmu Terapan > Teknik Bangunan/Sipil
Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Sipil
Depositing User: Asih Kurniasih
Date Deposited: 03 Feb 2021 03:19
Last Modified: 03 Feb 2021 03:19
URI: http://eprints.ummetro.ac.id/id/eprint/532

Actions (login required)

View Item View Item